Cara Mengatasi Demam Panggung dalam Pelayanan Ibadah

Saya melakukan pertunjukan pada suatu hari Jumat.

Mereka yang telah bersama saya selama beberapa waktu atau mendengarkan saya mengajar tahu bahwa saya sangat percaya bahwa ibadah dimaksudkan untuk diikuti oleh jemaat, bukan untuk beberapa orang untuk tampil. Selama bertahun-tahun saya semakin fokus pada pelayanan ibadah, daripada melakukan, dan dengan demikian menjadi lebih baik dan lebih baik dalam memimpin ibadah daripada melakukan.

Maka sesaat sebelum saya naik ke panggung untuk acara “Hormati Para Pelayan” Gereja Iman Hidup untuk membawakan dua lagu penyembahan yang saya tulis sendiri, saya demam panggung lagi.

Ya, bahkan setelah bertahun-tahun.

Apa yang saya katakan kemudian adalah bahwa saya melakukannya dengan baik, jadi itu berarti metode yang saya gunakan untuk menaklukkan demam panggung berhasil. Memikirkan untuk membagikannya kepada Anda di artikel ini.

Hal PALING penting yang HARUS Anda ketahui: SEMUA demam panggung didasarkan pada dua faktor: 1) bahwa semua orang fokus pada Anda; dan 2) perasaan bahwa Anda kehilangan kendali. Jadi rahasia untuk mengatasi demam panggung adalah berurusan dengan dua faktor ini.

Jadi dalam konteks ibadah, Anda perlu mengalihkan perhatian orang dari Anda dan kepada Tuhan SECEPAT MUNGKIN! Pertama, karena itu tugas Anda sebagai pelayan ibadah, dan kedua, karena itu menghilangkan tekanan Anda yang tidak harus Anda jalani untuk menyelesaikan pekerjaan.

Jika Anda seorang pemimpin ibadah, mintalah orang-orang untuk mulai bernyanyi atau melakukan sesuatu bersama sebagai jemaat sesegera mungkin. Secara umum, berdoa dan menasihati jemaah sebelum beribadah menurut saya sangat tidak perlu. Itu menambah tekanan pada Anda (yang tidak Anda inginkan) dan menunda dimulainya ibadah (yang tidak mereka inginkan) dan berarti Anda harus bekerja lebih keras untuk menghasilkan momentum dalam ibadah nanti setelah mereka melakukannya memulai.

Jadi, jika Anda bisa melakukannya, lakukan dengan baca surat Yasin baik dan belum menghasilkan momentum nanti setelah Anda memulai ibadah, bagus! Secara pribadi, bahkan setelah bertahun-tahun memimpin ibadah, saya tidak melakukan semua hal semacam itu.

Sekarang, jika Anda adalah seorang pemusik penyembahan atau mulut Anda mengajukan diri untuk sesuatu sebelum pikiran rasional Anda muncul (seperti yang terjadi dalam kasus SAYA), perjuangan Anda akan lebih merupakan faktor kedua, perasaan bahwa Anda kehilangan kendali.

Bagaimana Anda bisa menghadapi situasi itu? Pertama, miliki rutinitas persiapan yang akrab. Itu bisa berkisar dari gaya intro lagu yang Anda gunakan atau bahkan sesuatu yang sederhana seperti mencuci tangan dan mengeringkannya dengan cara yang persis sama setiap saat. Ini memberitahu alam bawah sadar Anda bahwa Anda sedang memegang kendali.

Bagi saya, saya akan terus bergerak (jika saya harus melakukan sesuatu yang tidak melibatkan saya untuk berbicara) atau berdoa untuk lelucon yang relevan untuk digunakan (Banyak orang yang hadir malam itu menikmati lelucon saya tentang ucapan syukur yang menginspirasi suara saya). Ketika orang-orang mulai tertawa, saya tahu saya masih memegang kendali.

Metode terus bergerak adalah salah satu yang saya tidak benar-benar gunakan akhir-akhir ini, karena orang-orang di gereja cenderung panik ketika mereka melihat saya melakukan latihan peregangan (“Apakah dia melakukan Tai Chi? Apakah itu YOGA???”), tetapi Anda bisa dengan mudah menemukan ide-ide lain yang dapat Anda sesuaikan dan gunakan dalam situasi ANDA.

Ada beberapa poin yang saya lewatkan. Sebagai contoh, saya memiliki mikrofon di depan saya saat saya bernyanyi, jadi untuk menjaga diri saya dari mata juling melihat mikrofon, saya hanya menutup mata saat bernyanyi (dan memainkan beberapa akord yang salah). Tapi secara keseluruhan saya melakukannya dengan baik. Terkadang ini adalah pertanyaan tentang bagaimana Anda memilih untuk melihat seluruh pengalaman.